online

Ketika saudara perempuan saya dan mendiskusikan rencana belanja kami tahun ini, kami terkejut menemukan bahwa sikap kami jauh berbeda. Dia adalah warga New York yang trendi, tinggal di bagian trendi di Brooklyn dan pergi ke pekerjaan penerbitannya di Manhattan. Saya tipe gadis rumahan Midwestern yang lebih suka mengemudi ke mana-mana dan saya suka pinggiran kota saya. Kami mengobrol bersama di sofa ibu saya setelah kami mengisi kue dari pesta ulang tahun orang tua kami, dan ketika kami membahas topik belanja (kesenangan favorit saya), saudara perempuan saya memberi saya kejutan. Sementara saya takut akan ulang tahun dan Natal yang akan datang, tetapi saudara perempuan saya memiliki pandangan yang sangat positif. Dia menantikan pengalaman itu, dan saya terperangah.

Ternyata, dia adalah penggemar belanja online, jadi dia tidak sabar untuk menjelajahinya,  Sabung Ayam Online meneliti opsi dan penawaran, dan menyelesaikan semua belanjaannya lebih awal. Saya berdebat dengannya, mengatakan bahwa personalisasi untuk benar-benar menemukan hadiah oleh diri sendiri secara pribadi adalah sesuatu yang tidak dapat diduplikasi oleh mesin. Juga, banyak barang bagus yang ingin saya dapatkan bukanlah jenis barang yang berorientasi teknologi, dan vendor kecil apa yang akan membuka toko online mereka?

Perdebatan menjadi cukup panas, dan segera kami memutuskan untuk bertaruh. Kami bertaruh satu sama lain pemutar iPod baru (cukup berorientasi teknologi di sana, tapi saya pikir saya bisa mengatasinya begitu saya menang) bahwa orang lain akan berbelanja jauh lebih baik jika masing-masing dari kita menggunakan teknik yang lain. Saya yakin bahwa jika dia dapat menemukan betapa menyenangkannya pergi ke toko batu bata dan mortir, dia akan melupakan semua tentang belanja online – dan saya pasti tahu bahwa saya ingin berbelanja online. Karena pada dasarnya kami membeli hadiah untuk orang yang sama, kami akan mengadakan kontes yang adil. Kami juga akan bersikap adil dalam evaluasi kami, dan bersikeras untuk saling menceritakan apa yang telah kami lakukan. Masing-masing dari kita akan menilai sistem belanja berdasarkan kemudahan, kualitas, harga, dan mendapatkan hadiah yang sesuai dan diapresiasi oleh penerimanya. Berikut hasil kami:

Untuk hadiah saudara kita, saya membuka internet dan mengetik pengamatan burung di mesin pencari. Setelah mencari melalui beberapa opsi, yang mengejutkan saya, saya segera menemukan buku birding yang khusus untuk negara bagian kami, ditambah CD panggilan burung. Situs ini tidak hanya menawarkan pengiriman gratis, tetapi juga akan membungkus paket dan mengirimkannya ke saudara saya. “Yah”, pikirku. “Itu mudah – tetapi saya tahu buku dan CD mudah didapat melalui internet. Bagaimana dengan sesuatu yang sulit?”

Saya pikir saya akan sedikit curang dengan mencoba menemukan sesuatu yang hanya bisa dibeli secara lokal. Kegagalan itu akan menghilangkan ide kakak saya dari kegunaan belanja online dan menghancurkannya sepenuhnya. Untuk tugas khusus ini, saya memilih salah satu makanan favorit saya – sirup panekuk blueberry organik liar yang dijual di pasar petani setempat. Meskipun selalu sulit untuk bangun pagi-pagi pada hari Sabtu pagi untuk berkendara jauh-jauh ke pasar, ada baiknya untuk mendapatkan produk buatan lokal namun eksotis ini. Sayangnya bagi saya, itu mudah ditemukan. Saya memasukkan frasa Blueberry Syrup ke dalam Froogle dan itu adalah produk pertama yang dijual di sana. Saya tidak tahu mereka menjual barang ini di internet!

Satu kesempatan terakhir – Saya akan mencari sesuatu untuk saudara perempuan saya, untuk mendapatkan sesuatu yang sangat pribadi dan unik sehingga Anda pasti harus pergi ke sana untuk mendapatkannya. Itu adalah barang yang pernah kami lihat di dinding teman, dan selama bertahun-tahun sekarang saudara perempuan saya menginginkan salah satu miliknya. Ternyata, lukisan gajah Thailand (gajah mengambil kuas dengan belalainya dan kemudian melukis kanvas) sekarang online, dan ya, mereka akan menerima pesanan khusus. Saya tidak benar-benar ingin terbang ke Thailand untuk mendapatkan lukisan, tapi tentu saja saya tidak berpikir itu akan dilakukan secara online.

Saya memanggil saudara perempuan saya dalam kekalahan. Setelah dua jam online, saya telah membeli semua hadiah utama saya. Kak menjawab telepon selulernya dan mengatakan bahwa dia masih terjebak dalam lalu lintas jam sibuk dalam perjalanan ke toko.